Fri. Dec 4th, 2020

Sejumlah pihak menyoroti obat herbal Herbavid19 yang dibagikan Satuan Tugas (Satgas) Lawan Covid 19 DPR RI ke sejumlah rumah sakit di Indonesia. Deputi Logistik Satgas Lawan Covid19 DPR RI Muchamad Nabil Haroen menegaskan bahan bahan pembuatan Herbavid19 mayoritas berasal dari dalam negeri. "Perlu diketahui, obat Herbal Herbavid19 itu bahan bahannya dari lokal dan sebagian kecil impor. Ada 11 bahan yang digunakan untuk produksi, 8 dari lokal, 3 bahan impor karena memang tidak ada di Indonesia," kata Nabil melalui keterangan yang diterima wartawan, Rabu (29/4/2020).

"Dari bahan bahan itu, kemudian diracik oleh partner dengan memenuhi standar kesehatan internasional," imbuhnya. Anggota Komisi IX DPR RI fraksi PDI Perjuangan ini mengatakan Satgas Lawan Covid 19 juga terus bekerjasama dengan beberapa perajin jamu tradisional/herbal untuk uji coba pembuatan produk. Namun, ia mengakui tidak semua produsen dilibatkan, karena kendala teknis dan belum semua produsen siap.

"Ke depan, sebanyak mungkin pengusaha atau perajin jamu tradisional akan dilibatkan. Jadi, program Satgas Lawan Covid 19 DPR RI terus bekerja," ujarnya. Karena itu, ia bersama Satgas Lawan Covid 19 DPR RI mendorong pemerintah untuk mendukung riset obat herbal, serta mendukung produksi jamu tradisional/herbal. Ia berharap dukungan pemerintah membuat produsen jamu lokal akan berjaya di dalam negeri

"Jadi, jika ada asistensi pemerintah melalui kementerian terkait, maka ke depan, saya berharap para produsen jamu atau obat tradisional kita akan berjaya, bisa memenuhi pasar domestik dan memasok ke pasar internasional," ujarnya.

admin

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *